Ending of Being Student



Tak terasa hampir 3,5 tahun gw kuliah di UI. Selama itu pula banyak suka dan duka yang gw alamin. Dulu masih ingat gimana awal-awal kuliah masih belum terbiasa dengan harga makanan disini, sampai-sampai tiap hari gw makan nasi putih + garam nasi padang cuma beli sayurnya doang demi penghematan. Dulu ngeluarin duit lebih dari 5ribu aja udah berat banget cuma buat makan. Tapi sekarang makan 10ribu aja udah biasa.

Masih ingat di ingatan gw dulu bagaimana awal-awal masuk, melewati masa ospek OPK yang mengharuskan maba buat ngerjain tugas sampe malem. Bagaimana dulu waktu dikasih tugas bejibun banyaknya sama dosen, tiap hari harus tidur larut malam pagi biar selesai tepat waktu. Tidak dapat dipungkiri, konsekuensi jadi mahasiswa FEUI ya itu tadi, harus siap begadang sampe pagi karna beban tugas dari perkuliahan + tugas organisasi yang mengharuskan seperti itu.

Gw masih merasa mahasiswa baru yang belum lama masuk kuliah. Gw merasa baru kemarin deh lulus SMA trus masuk UI. Perasaan itu hilang  begitu baca di grup angkatan bahwa kita harus siap-siap buat poto angkatan sebelum angkatan gw pada lulus dan mencar-mencar. Yah, tidak terasa udah 3,5 tahun hidup di jakarta yang keras ini. Temen-temen seangkatan udah pada mulai selesai skripsinya, udah pada mulai cari kerja, udah pada siap-siap wisuda. Sementara gw ? gw skripsi pun belum jadi, bukannya cari kerja tapi malah cari sekolah buat jadi pilot. Masa gw masih suram nih, belum ada kejelasan nasib mau ngapain gw di januari besok. Tapi ya sudah lah, jalani saja hidup ini. Sambil berdoa semoga Allah memberikan jalan yang terbaik buat gw.

Artikel Terkait


EmoticonEmoticon