MAHALNYA HARGA SEBUAH PEMBELAJARAN

Kamis malam saya memang sampai larut malam di Kantor. Malam itu memang menjadi rekor tersendiri, saya pulang kantor jam 23.30, itupun izin duluan ke teman sekelompok yang masih sibuk mengerjakan tugas di kantor sampai jam 01.00. Itu pertama kalinya juga saya naik KRL terakhir, yang lewat stasiun gondangdia pukul 23.45. KRL terakhir tujuan Bogor itu telat, baru jam 00.00 tepat sampai Gondangdia. Sampai kos jam 1 dan langsung tidur. 

Belum  sempat bermimpi, alarm sudah berbunyi, menandakan pukul 04.15. Walaupun mata masih ¾ tertutup, saya terpaksa ambil handuk dan mandi. Selesai subuhan di masjid, langsung beres-beres bentar dan berangkat kerja. Saya memang senang mengejar kereta jam 05.25, karena itu kereta berangkat dari stasiun Depok, masih sepi.

Sampai kantor masih jam 06.15, saya sarapan  dulu.  Hari itu memang hari untuk presentasi paper 2 mingguan, itulah sebabnya saya pulang dini hari untuk menyelesaikan paper kelompok. Baru sebentar duduk, eh dapet kabar kalau presentasinya diajuin jam 10.00, bukan jam 14.00 seperti di jadwal semula. Langsung saja kita sekelompok haptic, langsung print makalah dan PPT seadanya. Pukul 10 presentasi dimulai, karena yang kerja sebenarnya Cuma Anita, Hanif, dan Pras, dan saya hanya sebagai supporting, tentu saja presentasi dan tanya jawab lebih banyak mereka yang aktif. Saya mah diam aja, berharap nggak ditanyain G5 G6. Hha.

Selesai sholat jumat, kita ngerjain revisi makalah. Tapi karena udah males, ya udah revisi dikerjakan seadanya, banyakan ngobrol, main ping pong, dan ngePES. Hhe. Kalau biasanya pulang jam 20.00 keatas, kali ini kita pulang ba’da maghrib.

Selepas maghrib pas mau pulang, ada ide buat jalan-jalan di PRJ Monas dulu bareng temen2. Masak kantor di depan monas tapi belum nengokin PRJ Monas. Disana cuma makan doang. Jam 19.00 kami memutuskan untuk pulang. Pulang jam segini memang tanggung, karena kereta masih penuh dan jalanan macet.   Benar saja, kopaja 502 menjadi ramai banget. Karena nggak kebagian tempat duduk, saya berdiri di bagian belakang. Dari depan BI sampai kolong stasiun Gondangdia Cuma berjarak 1 KM, biasanya Cuma 5 menit kopaja, eh ini sampai 15 menitan. Karena lama di kopaja, saya bengong ditengah keramaian, bayangin gimana jadinya kalo sepanjang karir kerja di Jakarta yang penuh dengan orang dan kemacetan. 

Beberapa saat kemudian saya baru sadar kalau ternyata udah mau sampai kolong stasiun. Dengan pikiran yang agak blank, saya mencoba keluar, namun karena saking ramainya, susah sekali. Permisi sana sini, tetep aja ga bisa gerak, saya . Saya coba dorong dengan tenaga, akhirnya bisa mencapai depan pintu. Di depan pintu kopaja, saya coba meraba celana, eh kok rasa-rasanya ada yang hilang.  HP SAYA HILAAANG..Langsung saya balik badan, saya merasa orang yang menghalangi saya tadilah yang mengambil HP. Orang itu saya tanyain, eh dia malah balik nanya tadi naiknya darimana, mungkin tertinggal di tas, dll. Saya makin curiga. Akhirnya saya mennggeledah jaket dan celana dia. Nggak nemu. Saya yakin HP saya udah dipindahtangankan ke gerombolan mereka  yg di sebelah. Haduuh, makin kacau. Kalau saya paksakan geledah orang2 yg disampingnya, bisa saja HP saya temukan, tapi kalau turun Bus, kemungkinan besar saya bisa habis dikeroyok rombongan pencopet itu. Ya udah lah, daripada kehilangan nyawa mending kehilangan HP. Untung saja dompet masih ada di saku celana yang satunya.

Dengan langkah gontai, saya turun bus, jalan ke stasiun. Sepanjang perjalanan pulang, saya menyesali kenapa tadi naik kopaja yang itu, kenapa tadi pulang langsung pulang nggak sholat isya di masjid BI dulu, kenapa tadi nggak pulang tenggo saja, kenapa, kenapaa. Sampai akhirnya saya sadar, mungkin itu peringatan Allah atas kesombongan  saya beberapa minggu ini. Memang, menjelang ramadhan ini saya bukannya mempersiapkan diri untuk menyambut bulan suci, malah sibuk dengan kerjaan, galau. Banyak perkataan saya yg mungkin terlihat agak sombong akhir2 ini, saya mohon maaf bila ada pihak yang merasa tersakiti.

Yo wis lah aku ikhlas, #akurapopo. Akhirnya, hari sabtu kemarin saya langsung beli HP lagi di Jakarta Fair, dengan merk yang sama, IMO, dan tipe yang (agak) sama. Semoga kali ini HP saya nggak hilang lagi dengan cara yang menyakitkan.
Depok, 15 Juni 2014.
Di tengah ramainya debat capres di TV.