Minggu, 03 Agustus 2014

And the story was started here....

Seperti yang telah diceritain sebelumnya, gw dapet penempatan di Jayapura. Memang sih judulnya baru OJT 3 bulan, tapi berdasarkan data historis 80% OJT itu ya tempat penempatan. Gw selama libur lebaran kemarin sudah mulai berusaha mengikhlaskan diri, menghibur diri kalo penempatan Jayapura itu enak, banyak dinasnya, miles garuda langsung tinggi. Tapi seberapapun gw berusaha menghibur diri, kekhawatiran terbesar itu tidak bisa dipungkiri, yaitu jauh dari keluarga.

Minggu, 3 Agustus 2014. Sore itu dianter sama teman2 kosan, gw berangkat ke bandara naik taksi bareng sama bang Swarez (FE 2004) yang juga dapet penempatan jayapura. Sampai bandara, kumpul sama 2 temen lagi. Kami berempat (Fantastic four, the chosen one) milih untuk masuk lounge setelah checkin daripada nunggu di ruang tunggu, ceritanya sih berfoya-foya dulu sebelum masuk hutan belantara). Masuk lounge citibank, karna ga ada yg punya CC platinum ya kudu bayar 75ribu. Berhubung sudah malam, makanan tinggal dikit. Flight kita jam 21.00, jadi begitu jam menunjukkan 20.30 kami langsung cabut.

Sejak awal gw menyadari kesalahan DSDM dalam membelikan tiket ke Jayapura. Kami dibeliin tiket yang jam 9 malem, artinya itu flight 2x stop walau nggak piindah pesawat, yaitu stop di makassar dan di Biak. Padahal jam 23.30 ada flight direct jakarta-jayapura. Yo wis lah ambil hikmahnya bisa mencicipi bandara biak. Karna 2x stop, yang membuat males adalah baru 2 jam udah landing lagi, jadi nggak bisa tidur nyenyak.

Pesawat gw sampe Jayapura telat 1 jam. Seharusnya di jadwal jam 7.05 pagi sudah sampai, tapi jam 8.15an baru sampai. Di bandara sentani kami sudah dijemput sama driver dari kantor, dan ternyata pagi itu ada anak PCPM 30 juga, mas Iyas dan mas Dicky, yang baru pulang dari libur lebaran. Akhirnya kami berenam diantar driver ke kantor. Sampai kantor baru kami disambut pimpinan dan berkenalan dengan seluruh pegawai kantor. Total ada 30an pegawai organik dan 30an pegawai nonorganik.

Istirahat siang, kami diajak pimpinan makan bareng di restoran dekat kantor. Selesai makan bareng, gw dan teman-teman diantar mentor kami mas Rohli cari kos-kosan Selama OJT 3 bulan kami belum bisa menempati rumah dinas karena sedang full. Cari kosan di jayapura ternyata susah juga, seharian dari siang sampe sore jam 4 kami cari belum dapet. Akhirnya diputuskan malam pertama nginep di rumah dinasnya mas Rohli.

Singkat cerita, kami hari pertama bisa tidur dengan nyenyak karena saking capeknya naik pesawat 9 jam + cari kosan seharian.

Hari pertama, gw udah kesusahan akses internet. Kartu utama gw Indosat, walaupun kantor Indosat berada di samping Bank Indonesia Jayapura, ternyata nggak ada sinyal 3G. Sepertinya sih teknologi 3G Indosat belum menjamah tanah papua. Hanya ada 3G Telkomsel. Akhirnya mau nggak mau gw pindah ke telkomsel untuk akses datanya.

Hal yang paling gw khawatirkan disini adalah menjaga kualitas keimanan. Di sini, masjid ada, tapi susah. Di kantor sih ada mushola dan kalau masuk waktu sholat biasanya ada barengannya. Namun itu hanya untuk dzuhur dan ashar. Maghrib, Isya, Shubuh gimana gw bisa sholat berjamaah. Untung saja Deden bisa diajak berjamaah, namun untuk saat ini saja. Kalau nanti kosan gw kepisah sama dia gimana bisa gw solat jamaah. Masjid nggak ada yang deket kantor, pun juga dengan rumah dinas. Selama disana gw belum pernah denger adzan.

Kabar baiknya, hari pertama kemarin langsung diberi pengarahan sama pimpinan BI Jayapura, gw minggu depan langsung dapet dinas ke manokwari. Yeah, petualangan gw di tanah papua sedang dimulai. Nantikan cerita selanjutnya.


EmoticonEmoticon