Minggu, 31 Agustus 2014

BABI RABIES, ANJING NGEPET, DAN MASJID BER-AC

Kali ini gw pengen cerita tentang babi, anjing, dan masjid. Dimulai dari Babi. Di Tanah Papua, babi merupakan bahan makanan yang enak sekali. Orang asli papua senang makan babi. Walaupun begitu, harga babi disini katanya sih tergolong mahal. Itu pula yang menyebabkan kenapa di Jayapura jarang ada menu babi. Kalau di kota yang mayoritas non-muslim seperti Manado ato Toba, untuk mengidentifikasi mana warung yg menyediakan menu halal dan mana yang abu-abu,bisa dilihat dari namanya. Biasanya warung itu akan menuliskan "Warung Muslim" ato menambahkan kata Halal di bawah tulisan warungnya. Namun di Jayapura, nggak ada warung seperti itu. Kenapa ? Pertama tadi, karena harga babi mahal disini sehingga warung murahan jarang menyediakan menu babi, yang kedua adalah karena sepengetahuanku 95% ato bahkan 98% penjual warung makan di sini adalah pendatang, bisa pendatang dari jawa, dari bugis, ato suku lain. Ntar deh gw buat tulisan sendiri tentang perekonomian papua.

Nah, tadi sore, gw niatnya mau pergi ke mall. Keluar kosan, baru beberapa langkah gw kaget dengan adanya mobil pick up yang membawa dua babi besar. Bayangkan, mobil pick up yg gedhe itu cuma bisa diisi dua babi, babi ternak yg warnanya merah muda itu lo. Gilak, gedhe banget. Nggak tau itu mau dikemanain tuh babi. Jadi harus lebih hati-hati lagi nih gw untuk cari makan.

Cerita babi, gw jadi inget 2 minggu lalu ketika dinas pertama kalinya ke Manokwari. Waktu itu gw sama senior baru keluar dari bandara, pakai mobil sewaan. Belum ada 1 kilo keluar dari kawasan bandara, gw dikagetin sama supir yg ngerem mendadak. Gw lihat depan, ternyata ada 1 babi dan beberapa anak-anaknya yang nyelonong lewat di depan mobil. Hampir aja tertabrak. Kalau saja tertabrak tuh babi, bisa berabe urusan dengan penduduk asli sini, bisa nuntut hal-hal yang tidak masuk akal.

Masuk ke cerita tentang anjing. Dari kecil gw udah takut anjing. Sebagai orang islam yang memang tidak pernah punya anjing, gonggongan anjing selalu menakutkan. Selain itu gw trauma masa kecil, waktu SD pernah dikejar anjing sepulang sekolah. Beranjak dewasa, ketakutan itu sebenarnya mulai berkurang. Namun tetap saja kalo melihat anjing lewat didepan gw, gw tetep merasa takut,waspada, dan mencoba menghindar. Tapi ketakutan terhadap anjing lebih karena gw takut terkena air liurnya, bakalan rempong banget bersihin najis dari anjing.

Nah, kos gw sekarang itu walaupun kawasan pendatang, ada 2 masjid yg lumayan besar dekat kos, tapi selalu ada aja anjing berkeliaran. Hampir tiap gw berangkat ato pulang kantor selalu ada aja anjing yang lewat di depan gw. Walaupun anjingnya nggak menggonggong atopun ngejar, gw selalu takut. Dan sepertinya gw harus membiasakan diri dengan anjing, soalnya disini kemana-mana selalu aja ketemu anjing. Ada yang punya tips biar nggak takut sama anjing ?

Seperti yang udah gw ceritain sebelumnya, sebagai calon pegawai, gw dan kawan2 PCPM belum dapat rumah dinas, jadi disuruh kos dulu, tapi untung saja dibayarin kantor. Lebih beruntungnya lagi, kos gw bener-bener di depan masjid, sama kayak kos waktu kuliah dulu yang sangat dekat dengan masjid. Keluar kos, gak sampai 50 langkah udah sampai depan pintu masjid. Bahkan bila wudhu setelah mendengar iqomah, terus berangkat ke masjid, itupun masih belum ketinggalan rokaat pertama. Itu pula yang menjadikan moral hazzard punya tempat tinggal di dekat masjid. Hhhe.

Masjid di deket kosan gw ini lumayan gedhe untuk ukuran papua. Yang lebih spesial, ini masjid full AC broo. Jarang-jarang gw lihat masjid yang full AC. Jamaahnya sih standar, paling banyak 2 shaf, sekitar 15-20 orang (untuk sholat selain maghrib dan isya). Tapi imam masjidnya, luar biasa untuk ukuran papua yang mayoritas nonmuslim. Koleksi bacaan suratnnya lengkap, gw jarang denger imam baca surat-surat pendek juz amma. Kalaupun baca juz amma selalu baca surat yg ayatnya diatas 20 ayat. Selain itu bacanya lumayan merdu. Dibandingkan dengan masjid Al Furqon di Depok dulu, lebih enakan sini bacaan imam dan kondisi masjidnya. Semoga dengan kondisi kos dekat masjid dan imam masjid seperti ini, gw bisa selalu menjaga sholat jamaah.


EmoticonEmoticon